November 25, 2022

Penggunaan kopi konon dapat ditelusuri kembali sejauh abad ke-9 ke dataran tinggi Ethiopia. Legenda mengatakan bahwa gembala Ethiopia pertama kali memperhatikan bahwa kambing “menari” dan menjadi lebih bersemangat

setelah makan buah kopi liar, berdasarkan kisah penggembala kambing Ethiopia abad ke-9 bernama Kaldi. Namun, ada beberapa keraguan tentang klaim ini. Para ahli melaporkan bahwa bukti paling andal yang mendokumentasikan

kopi paling awal ditemukan di biara-biara Yaman di Semenanjung Arab selama pertengahan abad ke-15. Perbedaan pendapat mungkin berasal dari apakah yang dimaksud adalah pohon kopi itu sendiri atau proses modern dalam memanggang dan menggiling kopi, dengan proses terakhir yang berasal dari Arab.

Saat ini, Ethiopia adalah pengekspor biji Kopi Lintong terbesar kelima. Lebih dari 1,7 juta metrik ton diekspor pada tahun 2008. Meskipun demikian, pohon kopi Arabika liar dan asli masih menjadi sumber utama untuk kopi bersejarah

dan eksotis ini. Sebagian besar kopi masih dikumpulkan dari pohon liar yang tumbuh di tengah hutan hujan tropis pada ketinggian 5.000 hingga 6.000 kaki. Kopi arabika juga ditanam oleh penduduk desa di petak kebun

kecil. Perkebunan yang disponsori pemerintah menyediakan sumber produksi kopi lainnya. Penggunaan bahan kimia dan pupuk yang dapat diabaikan menunjukkan kopi Ethiopia sebagai beberapa kopi paling alami yang tersedia.

Dua kopi Ethiopia yang paling menonjol – Harrar dan Yirgacheffe – berbeda baik dari tempat asal maupun metode pengolahannya. Umumnya, pengolahan kering di Ethiopia adalah proses informal di mana buah kopi ditempatkan

untuk dikeringkan di atap dan di tempat lain. Sebagian besar kopi olahan kering dikonsumsi secara lokal. Pengecualiannya adalah kopi olahan kering yang dikenal sebagai Ethiopian Harrar. Harrar adalah sebuah

provinsi di sebelah timur ibu kota Addis Ababa. Kopi Harrar terkenal karena buahnya dan keasamannya yang kental. Profil rasa dikatakan mirip dengan rasa moka kopi Yaman. Jual Kopi Lintong

Yirgacheffe, kopi Ethiopia yang paling terkenal, ditanam di sekitar kota Yirga Cheffe, bersebelahan dengan Danau Abaya, di distrik Sidamo di selatan Addis Ababba, ibu kota. Wilayah ini dikenal dengan dataran tinggi bergulir yang

subur dan kaya akan tanah. Tidak seperti kopi Harrar, Yirgacheffe adalah kopi olahan basah premium. Kopi paling matang dijual ke pabrik pengolahan basah dan kemudian disiapkan untuk diekspor. Dengan nada kayu manis dan

stroberi, kopi Yirgacheffe dikenal dengan tubuh yang kaya dan kental, keasaman anggur, dan aroma bunga yang kuat dan bersahaja.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *